Foods that cause plaque buildup

5 Makanan Penyebab Penumpukan Plak di Arteri yang Para Ahli Ingin Anda Hindari

Kita semua tahu sampai batas tertentu bahwa apa yang kita makan dapat memengaruhi kesehatan jantung kita.

Tetapi mengetahui dengan tepat makanan apa yang harus dihindari dan yang harus ditambahkan ke dalam diet Anda dapat membantu melindungi jantung Anda dan mencegah penyakit kardiovaskular.

Untungnya, makan untuk jantung Anda tidak terlalu rumit.

Salah satu cara termudah untuk memulainya adalah menghindari makanan yang menyebabkan penumpukan plak di arteri.

Sebagai gantinya, tambahkan makanan yang membersihkan arteri yang tersumbat secara alami ke dalam diet Anda secara teratur.

Apa Penyebab Penumpukan Plak di Arteri

Menurut Harvard Health, plak yang terbentuk di dalam dinding arteri dapat tumbuh dan menebal seiring waktu. Plak berbahaya ini sebenarnya adalah timbunan lemak yang terdiri dari kolesterol dan zat lain seperti kalsium (1, 2).

Ketika penumpukan plak tumbuh di dalam arteri, itu menghalangi aliran darah dan menyebabkan peradangan.

Dalam beberapa kasus yang lebih buruk, penumpukan plak dapat menyebabkan serangan jantung, pembekuan darah, stroke, dan penyakit jantung lainnya (3).

Jadi bagaimana penumpukan plak ini terjadi? American Heart Association mengaitkan tekanan darah tinggi dan kolesterol tinggi sebagai kemungkinan penyebabnya (2).

Dan ilmu pengetahuan modern sekarang mengetahui bahwa makanan tertentu dapat menyebabkan peningkatan kadar kolesterol.

Kabar baiknya adalah kita dapat mengelola kadar kolesterol kita dengan berfokus pada makanan sehat dan menghindari makanan yang menumpuk lemak.

Para ahli mengetahui bahwa makanan yang mengandung low-density lipoprotein (LDL) termasuk makanan yang menyebabkan penumpukan plak. Mereka harus dihindari untuk mengurangi risiko penyakit jantung.

Yang ingin Anda makan lebih banyak adalah yang mengandung high-density lipoprotein (HDL). Mereka bekerja kebalikan dari LDL, menghilangkan kolesterol dan mencegah penumpukan plak di arteri.

5 Makanan Terburuk Yang Mengotori Arteri Anda

Anda juga akan menyukai:

Berikut adalah 5 makanan terburuk yang menyebabkan penggumpalan darah dan penumpukan plak di arteri dan harus dihindari.

5 Makanan Terburuk Yang Mengotori Arteri Anda

Berikut adalah 10 makanan terburuk yang menyebabkan penggumpalan darah dan penumpukan plak di arteri dan harus dihindari.

1. Steak Berlemak

Potongan steak marmer dan berlemak membuat steak paling enak. Saya tahu. Namun jika dilihat dari kandungan lemak jenuhnya, tampilannya tidak begitu cantik lagi. Lemak jenuh adalah salah satu yang terburuk untuk jantung Anda, dan steak berlemak memiliki banyak lemak.

Baca Juga  Latihan 3 Gerakan Ini Salah Satu Cara Paling Efektif Membakar Lemak Dengan Cepat

Para ahli merekomendasikan untuk membatasi asupan lemak jenuh hingga kurang dari 10% dari kalori harian Anda. Bagi mereka yang menjalani diet 2.000 kalori sehari, itu berarti sekitar 200 kalori atau 22 gram lemak jenuh per hari (4).

Menurut USDA, dalam steak ribeye seberat 291 gram, terdapat 28 gram lemak jenuh (5).

Sebagai gantinya, pilih potongan yang lebih ramping seperti sirloin untuk mengurangi asupan lemak tidak sehat Anda.

2. Krim Berat

Sumber lemak jenuh tinggi lainnya adalah produk susu. Sementara sebagian besar produk susu mengandung beberapa tingkat lemak jenuh, salah satu pelanggar terburuk adalah krim kental.

Bahkan sedikit 1 ons krim kental dapat memberi Anda 7 gram lemak jenuh, menghasilkan lebih dari 35% dari jumlah yang disarankan harian Anda (6).

Jika Anda terbiasa menggunakan krim kental dalam masakan Anda, mulailah menggantinya dengan susu nondairy seperti oat, almond, dan susu kedelai.

3. Sosis

Sosis adalah makanan pokok sarapan berprotein tinggi. Sedangkan protein merupakan makronutrien penting untuk makanan pertama di hari itu. Tetapi kelebihan sosis dapat menyebabkan asupan kolesterol tinggi.

USDA menunjukkan 1 ikat (100 gram) sosis dapat menjaring Anda hingga 8,71 gram lemak jenuh.

Jika harus, pastikan untuk memilih alternatif yang sehat seperti sosis ayam dan kalkun untuk mengurangi LDL Anda.

4. Dressing Berbasis Krim

Menghindari LDL bukan hanya tentang mengurangi daging merah, susu, dan daging olahan. Minyak nabati tertentu seperti minyak sawit dan minyak inti sawit umum digunakan dalam pembalut konvensional.

Pembalut berbahan dasar krim mungkin mengandung susu dan minyak yang tidak sehat. Bersama-sama, mereka menjadikan dressing sebagai tambahan berisiko tinggi untuk salad yang sehat.

Saat memilih pembalut, pastikan untuk memeriksa label kandungan lemak jenuhnya.

5 Makanan Terburuk Yang Mengotori Arteri Anda

Berikut adalah 10 makanan terburuk yang menyebabkan penggumpalan darah dan penumpukan plak di arteri dan harus dihindari.

1. Steak Berlemak

Potongan steak marmer dan berlemak membuat steak paling enak. Saya tahu. Namun jika dilihat dari kandungan lemak jenuhnya, tampilannya tidak begitu cantik lagi. Lemak jenuh adalah salah satu yang terburuk untuk jantung Anda, dan steak berlemak memiliki banyak lemak.

Para ahli merekomendasikan untuk membatasi asupan lemak jenuh hingga kurang dari 10% dari kalori harian Anda. Bagi mereka yang menjalani diet 2.000 kalori sehari, itu berarti sekitar 200 kalori atau 22 gram lemak jenuh per hari (4).

Baca Juga  4 latihan peregangan setiap hari untuk meredakan pinggul yang kencang dan mencegah sakit punggung

Menurut USDA, dalam steak ribeye seberat 291 gram, terdapat 28 gram lemak jenuh (5).

Sebagai gantinya, pilih potongan yang lebih ramping seperti sirloin untuk mengurangi asupan lemak tidak sehat Anda.

2. Krim Berat

Sumber lemak jenuh tinggi lainnya adalah produk susu. Sementara sebagian besar susu mengandung beberapa tingkat lemak jenuh, salah satu pelanggar terburuk adalah krim kental.

Bahkan sedikit 1 ons krim kental dapat memberi Anda 7 gram lemak jenuh, menghasilkan lebih dari 35% dari jumlah yang disarankan harian Anda (6).

Jika Anda terbiasa menggunakan krim kental dalam masakan Anda, mulailah menggantinya dengan susu nondairy seperti oat, almond, dan susu kedelai.

3. Sosis

Sosis adalah makanan pokok sarapan berprotein tinggi. Sedangkan protein merupakan makronutrien penting untuk makanan pertama di hari itu. Tetapi kelebihan sosis dapat menyebabkan asupan kolesterol tinggi.

USDA menunjukkan 1 ikat (100 gram) sosis dapat menjaring Anda hingga 8,71 gram lemak jenuh.

Jika harus, pastikan untuk memilih alternatif yang sehat seperti sosis ayam dan kalkun untuk mengurangi LDL Anda.

4. Dressing Berbasis Krim

Menghindari LDL bukan hanya tentang mengurangi daging merah, susu, dan daging olahan. Minyak nabati tertentu seperti minyak sawit dan minyak inti sawit umum digunakan dalam pembalut konvensional.

Pembalut berbahan dasar krim mungkin mengandung susu dan minyak yang tidak sehat. Bersama-sama, mereka menjadikan dressing sebagai tambahan berisiko tinggi untuk salad yang sehat.

Saat memilih pembalut, pastikan untuk memeriksa label kandungan lemak jenuhnya.

5. Mentega

Kami tidak dapat menyimpulkan daftar tanpa menyebutkan mentega. Mentega seperti yang kita ketahui adalah lemak hewani yang terbuat dari krim susu yang diaduk. Sebagian besar produk mentega dibuat menggunakan susu sapi.

Mentega adalah salah satu makanan pokok yang enak untuk bersulang di pagi hari dan di banyak masakan. Namun, menggunakan dengan murah hati dapat dengan mudah membantu meningkatkan LDL Anda dan berpotensi menyebabkan penyumbatan arteri.

Satu meja mentega terdiri dari 7 gram lemak jenuh. Jika Anda menggunakan beberapa sendok makan roti bakar setiap pagi, itu adalah 21 gram kekalahan.

Ini bukan salah satu makanan yang harus Anda hindari sama sekali, namun menyadari penggunaannya dapat membantu melindungi jantung Anda dan menurunkan risiko penyakit jantung.

Source link