How to stop procrastination

Saya Adalah Penunda Agung. Metode 3 Langkah Ini Membantu Saya Berhenti.

Tidak ada yang bisa membuat Anda merasa bersalah lebih cepat daripada kebiasaan menunda-nunda.

Saya adalah orang yang suka menunda-nunda dan tidak bisa menghilangkan kebiasaan buruk saya selama bertahun-tahun.

Saya bersalah karena selalu menunda-nunda.

Kemungkinannya adalah, Anda juga.

Saya memulai pagi dengan niat penuh untuk menyelesaikan satu tugas, hanya untuk menundanya sampai akhir minggu itu. Terlalu sering, tugas-tugas yang belum selesai itu menumpuk tinggi di meja saya, hanya membuat saya semakin bersalah.

Jika Anda juga berjuang dengannya, itu adalah lingkaran setan yang membuat kita semua merasa tidak berdaya dan tidak mampu.

Berita baiknya adalah, tidak harus seperti itu.

Dan ada cara untuk mengalahkannya.

Ini persis bagaimana saya mengalahkannya.

Jika Anda siap untuk mengakhiri penundaan Anda untuk selamanya, ikuti 3 langkah sederhana ini yang menyembuhkan saya.

Mari menggali dan berhenti menunda-nunda untuk selamanya.

Cara Berhenti Menunda

Pilih Satu Hal

Jika Anda terbiasa menunda-nunda, kemungkinan Anda memiliki beberapa hal yang telah Anda tunda.

Dari tugas-tugas kecil kecil yang Anda tidak tahu mengapa Anda tidak dapat menyelesaikan item tiket besar, kemungkinan besar, Anda memiliki daftar.

Baca Juga  Latihan Ini Membantu Anda Tetap Mandiri seiring bertambahnya usia—Begini caranya

Putuskan satu tugas yang akan Anda tangani.

Pilih hanya satu yang akan memberikan kelegaan terbesar saat Anda menyelesaikannya dan paling memengaruhi laba.

Menurut sebuah penelitian, para peneliti memahami penundaan sebagai “perbaikan suasana hati jangka pendek”. Kerusakan dasar regulasi emosi diri adalah penyebab utama penundaan.

Sederhananya, ada mental block yang membuat Anda enggan memulai tugas.

Melihat setumpuk tugas seperti itu jelas sangat tidak memotivasi.

Ini akan dengan cepat menguras energi Anda dan menghancurkan setiap kesempatan yang Anda miliki untuk mengendalikan diri.

Satu-satunya cara untuk menghadapinya secara langsung adalah dengan menangani satu tugas pada satu waktu.

Jadi, pilih satu tugas yang akan Anda selesaikan dan kapan. Tetapkan tenggat waktu dan blokir waktu yang cukup untuk menyelesaikannya.

Jika Anda merasa terganggu, Anda dapat kembali ke satu tugas dan kembali ke jalur semula.

Jangan Lakukan Hal Lain

Penundaan menjadi jauh lebih mudah ketika Anda memiliki aktivitas lain yang dapat mengalihkan perhatian Anda.

Alih-alih menyelesaikan makalah penelitian Anda, Anda mungkin memutuskan untuk mulai membersihkan meja Anda.

Atau mungkin Anda menunda pekerjaan di bidang penjualan berikutnya untuk membawa mobil Anda ke tempat cuci mobil.

Baca Juga  3 Cara Menghilangkan Lemak Perut Paling Efektif Berdasarkan Sains

Kita terlalu pintar untuk memunculkan gangguan yang terdengar sah untuk membiarkan diri kita menunda-nunda.

Salah satu cara efektif untuk tetap berada di jalur adalah dengan tidak membiarkan hal lain menghalangi Anda dan tugas Anda.

Ini adalah keputusan untuk mengerjakan tugas atau tidak melakukan apa-apa.

Jika Anda tidak termotivasi untuk bekerja, jangan beri diri Anda tugas alternatif hanya untuk mengalihkan perhatian Anda. Sebaliknya, biarkan diri Anda tidak melakukan apa-apa.

Baru mulai

Inilah bagian yang paling kritis. Baru mulai.

Jangan memberi diri Anda terlalu banyak waktu untuk memikirkan proyek sebelum Anda mulai.

Semakin Anda menyerah pada perasaan dan emosi Anda, semakin sulit untuk mengatasinya.

Penundaan benar-benar paling buruk sebelum Anda mulai.

Terlalu sering, kita terlalu banyak berpikir dan menganalisis tugas yang ada, hanya untuk membiarkan pikiran itu melumpuhkan kita dari awal.

Ketika datang ke penundaan, Anda harus belajar untuk berpikir lebih sedikit.

Semakin sedikit Anda berpikir, semakin mudah untuk memulai.

Jadi matikan semua kebisingan internal Anda dan mulailah. Begitu Anda mulai, persepsi Anda tentang tugas itu mungkin berubah, dan Anda akan segera menyadari bahwa itu tidak seburuk yang Anda bayangkan.

Source link