Exercise May Prevent Dementia

Melakukan Latihan Sederhana Ini Dapat Mencegah Demensia, Studi Menunjukkan

Sayangnya, kasus Alzheimer dan demensia umum terus meningkat selama bertahun-tahun.

Untuk alasan ini, kami telah mencurahkan banyak uang dan upaya untuk penelitian tentang penyakit ini. Tetapi untuk semua penelitian yang telah kami lakukan, kami masih belum mengembangkan pengobatan yang efektif untuk demensia.

Menariknya, sepertinya olahraga dapat memperbaiki dan bahkan mencegah gejala demensia.

Pada artikel ini, kita akan melihat hubungan antara olahraga dan kehilangan memori.

Lihat juga:

Koneksi Otak-Tubuh

Tidak diragukan lagi: sistem saraf dan bagian tubuh lainnya saling berhubungan erat. Meskipun kita sering membicarakan kedua sistem ini secara terpisah, ada hubungan penting antara keduanya.

Misalnya, aktivitas fisik telah terbukti meningkatkan kognisi. Selain itu, olahraga tampaknya memiliki efek menguntungkan dalam kaitannya dengan gejala demensia. Ini terutama benar ketika datang ke latihan intensitas tinggi.

Sayangnya, kebanyakan orang dewasa yang lebih tua tidak dapat dengan aman berpartisipasi dalam latihan intensitas tinggi (HIIT). Jenis latihan ini memberikan tekanan luar biasa pada semua sistem tubuh. Oleh karena itu, orang dewasa yang lebih tua dan tidak terlatih mungkin tidak dapat berolahraga secara efektif dengan cara ini.

Tetapi ada bentuk olahraga lain yang dapat bermanfaat bagi orang dewasa yang lebih tua tanpa terlalu banyak membebani tubuh mereka. Misalnya, jongkok adalah gerakan fenomenal untuk orang dewasa yang lebih tua yang ingin menghindari demensia.

Baca Juga  Latihan Ini Membantu Anda Tetap Mandiri seiring bertambahnya usia—Begini caranya

Squat dan Kesehatan Kognitif

Squat adalah latihan yang hebat karena berbagai alasan. Untuk satu hal, mereka menggunakan banyak otot dan memaksa jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Dengan cara ini, satu set jongkok, diikuti dengan istirahat, dengan cara bergantian ini, dapat dilihat sebagai latihan HIIT “mini”. Menariknya, University of South Wales sedang mengerjakan penelitian yang berkaitan dengan topik ini.

Tidak jelas persis mengapa, tetapi latihan intensitas tinggi tampaknya menghasilkan neurokimia pelindung. Bahan kimia ini berfungsi untuk menjaga otak tetap sehat sepanjang semua tahap kehidupan.

Jadi, pekerjaan berintensitas tinggi bisa menjadi salah satu alat terbaik untuk melawan demensia. Untuk orang tua, yang tidak dapat berlari atau berpartisipasi dalam kelas HIIT, jongkok dapat memberikan efek menguntungkan yang serupa pada otak.

Maju dan Mundur Squat

Setelah Anda melakukan jongkok berat badan selama beberapa minggu, Anda mungkin mulai menganggapnya terlalu mudah. Oleh karena itu, Anda akan ingin memajukan gerakan untuk membuatnya lebih sulit. Ini dapat dicapai dengan memegang dumbel atau benda berat lainnya.

Untuk membuat squat lebih mudah, Anda dapat melakukan “duduk-ke-berdiri”. Ini adalah latihan di mana Anda berjongkok di kursi, lalu berdiri secara bergantian.

Lebih Banyak Manfaat Squat

Manfaat kognitif dari squat sangat banyak. Namun, ada juga banyak manfaat fisik.

Squat dapat meningkatkan semua hal berikut:

  • Daya tahan kardiovaskular.
  • Daya tahan otot.
  • Kekuatan otot.
  • Mobilitas sendi tubuh bagian bawah.
  • Kesehatan paru-paru.
  • Mobilitas fungsional.
  • Kemerdekaan.
Baca Juga  5 Sabun Pencerah Kulit Terbaik Tahun 2022

Secara alami, ada banyak manfaat lain dari jongkok juga, tidak tercantum di sini. Latihan ini benar-benar salah satu yang terbaik yang dapat Anda lakukan!

Takeaway Utama

Demensia adalah masalah kesehatan yang serius di abad ke-21. Kami belum mengembangkan obat yang efektif untuk kondisi ini. Namun, kami telah menemukan bahwa olahraga, terutama olahraga dengan intensitas tinggi, dapat meningkatkan kesehatan otak.

Oleh karena itu, orang yang lebih muda dapat memperoleh manfaat dari efek perlindungan HIIT, sprint, dan bentuk olahraga serupa lainnya.

Orang yang lebih tua, di sisi lain, mungkin memerlukan solusi yang lebih sederhana. Squat berpotensi menawarkan manfaat yang sama seperti pelatihan HIIT, tanpa beban berlebih pada tubuh.

Agar adil, manfaat neurologis tidak terbukti secara definitif. Yang sedang berkata, jongkok pasti dapat meningkatkan kesehatan fisik. Jika Anda sedang mencari cara untuk meningkatkan kesehatan Anda, cobalah beberapa squat hari ini!

Karya dikutip

  1. Carvalho, J., Borges-Machado, F., Barros, D., Sampaio, A., Marques-Aleixo, I., Bohn, L., Pizarro, A., Teixeira, L., Magalhães, J., & Ribeiro, . (2021). “Body & Brain”: efek dari intervensi latihan multikomponen pada fungsi fisik dan kognitif orang dewasa dengan demensia – protokol studi untuk uji coba terkontrol kuasi-eksperimental. geriatri BMC, 21(1), 156. https://doi.org/10.1186/s12877-021-02104-1
  2. Ahlskog, JE, Geda, YE, Graff-Radford, NR, & Petersen, RC (2011). Latihan fisik sebagai pengobatan pencegahan atau modifikasi penyakit demensia dan penuaan otak. Prosiding Mayo Clinic, 86(9), 876–884.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.