How to lose your gut after 50

Hilangkan nyali Anda di usia lima puluhan dengan tips ahli ini

Jika Anda telah berjuang untuk mengecilkan perut setelah usia 50 tahun, Anda tidak sendirian. Kehilangan lemak menjadi lebih sulit di usia 50-an daripada di usia 20-an dan 30-an. Meskipun Anda mungkin merasa seperti Anda tidak lagi mengendalikan berat badan dan lemak perut – Anda melakukannya!

Meskipun ada beberapa faktor biologis yang dapat mempersulit Anda untuk menghilangkan lemak perut setelah usia 50 tahun, banyak hal yang dapat Anda lakukan dapat membuat perbedaan besar.

Mari kita mulai dengan beberapa faktor biologis yang memberi Anda perjuangan berat dengan lemak perut.

Seiring bertambahnya usia, metabolisme Anda mulai melambat – ini berarti tubuh Anda menjadi kurang efisien dan membutuhkan lebih sedikit kalori untuk mempertahankan dirinya sendiri.

Ini mungkin salah satu alasan pelebaran lingkar pinggang yang selama ini Anda perhatikan.

Ada banyak faktor yang memengaruhi metabolisme Anda – seperti usia, jenis kelamin, hormon, ukuran tubuh, dan gaya hidup.

Meskipun kami tidak dapat memengaruhi usia dan jenis kelamin Anda, kami dapat mengubah gaya hidup kami.

Beberapa perubahan gaya hidup sudah cukup untuk meningkatkan metabolisme Anda dan mulai melangsingkan pinggang Anda.

Menjalani gaya hidup sehat dan aktif dapat membantu tubuh Anda menjadi lebih aktif secara metabolik dan mulai membakar lebih banyak lemak.

Bagaimana kehilangan nyali setelah 50

Pada artikel ini, saya akan membagikan 5 tips yang akan membantu Anda kehilangan keberanian setelah usia 50 tahun.

1. Makan makanan utuh

Untuk memeriksa usus Anda, tempat pertama yang harus diperiksa adalah diet Anda. Untuk semua jenis penurunan berat badan, apakah Anda ingin menurunkan lemak atau berat badan, Anda perlu makan lebih sedikit kalori daripada yang Anda konsumsi.

Anda membutuhkan defisit kalori untuk menurunkan berat badan atau lemak.

Tetapi alih-alih berfokus pada kalori dan jumlah makanan yang Anda makan, alihkan fokus Anda ke apa yang Anda makan.

Makanan utuh seperti sayuran, buah-buahan, kacang-kacangan dan jamur rendah kalori tetapi kaya nutrisi.

Ini dikemas dengan vitamin dan mineral yang Anda butuhkan di usia lima puluhan dan menambah penuaan yang sehat.

Nutrisi seperti serat membuat Anda kenyang lebih lama dan membantu mencegah rasa lapar di antara waktu makan.

Baca Juga  Latihan terbaik untuk menghilangkan lemak perut dengan cepat, kata pelatih

Tujuan termudah untuk dicapai adalah mengisi setengah piring Anda dengan makanan utuh. Jika Anda menyukai karbohidrat, ubi jalar, labu, nasi, kembang kol, dan mie zucchini sangat bagus sebagai makanan nasi dan biji-bijian.

Buah-buahan seperti jeruk, apel, dan jeruk bali sangat cocok untuk sarapan dan mudah dimakan saat bepergian.

Isi seperempat piring Anda dengan protein tanpa lemak seperti ikan, ayam, kalkun, dan telur. Anda membutuhkan protein untuk menjaga otot tanpa lemak serta untuk kesehatan kuku, rambut, dan kulit Anda.

Seperempat terakhir piring Anda harus terdiri dari beberapa lemak sehat seperti kacang-kacangan, alpukat, dan beberapa biji-bijian.

Makan seperti ini, Anda tidak akan pernah harus sengaja diet dan menghitung kalori. Anda juga akan merasa lebih kenyang dan secara alami mengurangi camilan sepanjang hari.

2. Jangan minum kalori

Jangan minum kalori

Sangat mudah untuk fokus pada kalori dari makanan dan lupa menghitung kalori dari minuman mereka sama sekali.

Seringkali, minuman yang dinikmati orang sepanjang hari mengandung lebih banyak kalori daripada makanan yang mereka makan.

Misalnya, Starbucks Chocolate Mocha Frappuccino dapat mengisi Anda dengan lebih dari 500 kalori per cangkir. Sebagai perbandingan, sekaleng protein ayam dan buncis hanya mengandung 300 kalori.

Sementara minuman berkalori tinggi tidak akan mengisi perut Anda, sekaleng hummus akan membuat Anda kenyang selama berjam-jam.

Jika Anda terbiasa mengonsumsi minuman manis, hal yang paling mudah dilakukan untuk mengatasi lemak usus adalah dengan melewatkan minuman tersebut.

Anda juga bisa menggantinya dengan sesuatu yang sehat seperti smoothie yang diisi dengan buah-buahan, kacang-kacangan, dan oat.

Jus sehat ini hadir dengan lebih sedikit kalori dan membantu Anda merasa kenyang.

Dalam hal minuman, membuat pilihan yang lebih cerdas dapat mempercepat penurunan berat badan bahkan di usia lima puluhan.

3. Singkirkan jadwal makan Anda

Seringkali, kita makan bukan karena lapar, tetapi karena kita dikondisikan untuk makan pada waktu tertentu.

Anda mungkin sudah makan sarapan besar pada jam 10 pagi dan sebelum Anda selesai mencerna makanan besar Anda mungkin diminta untuk makan siang di siang hari.

Itu hanya karena jadwal makan yang Anda ikuti selama bertahun-tahun.

Alih-alih mendikte kapan dan berapa banyak makan, cobalah makan hanya saat Anda merasa lapar.

Penting juga untuk berhenti makan saat Anda sudah 80% kenyang dan bukan saat piring Anda sudah habis atau 100% penuh.

Baca Juga  Bahan di bawah sorotan: Retinol

Pergantian sederhana dalam cara Anda berpikir saat makan ini bisa menjadi pengubah permainan.

4. Mengganti rutinitas olahraga

Ganti rutinitas olahraga

Jika Anda memiliki satu rutinitas olahraga yang ingin Anda lakukan kembali, inilah saatnya untuk mengubah rutinitas Anda untuk memeriksa usus Anda.

Tubuh Anda aktif. Ketika Anda melakukan aktivitas yang sama berulang kali, tubuh Anda akan belajar melakukannya dengan lebih sedikit energi.

Sangat penting untuk mengubah latihan Anda sesekali untuk terus menantang otot Anda dan menargetkan berbagai area tubuh Anda.

Latihan kekuatan efektif untuk membakar lapisan lemak ekstra dan membangun otot tanpa lemak, yang membantu mempercepat metabolisme Anda.

Karena otot lebih aktif secara metabolik daripada lemak, memiliki lebih banyak berarti Anda mempersiapkan diri Anda untuk membakar lemak secara efektif di dalam dan di luar gym.

Membangun kekuatan seiring bertambahnya usia juga merupakan kunci untuk mempertahankan gerakan, fleksibilitas, dan rentang gerak. Hal ini penting untuk hidup mandiri dan kualitas hidup yang lebih baik.

Untuk latihan kekuatan, gabungkan beberapa latihan kaki fungsional seperti squat, lunges, dan step-up. Mereka membantu Anda melakukan aktivitas fisik harian Anda lebih baik dan menjaga tubuh Anda fleksibel.

Kaki Anda juga terdiri dari kelompok otot yang lebih besar. Melibatkan mereka juga akan membakar lebih banyak lemak dan berkontribusi pada lebih banyak kehilangan lemak di seluruh tubuh termasuk usus.

5. Puasa Intermiten

Kata “puasa” muncul di banyak orang, dan saya memahaminya.

Tidak ada yang menyukai gagasan berpuasa dan tidak makan dalam waktu lama. Untungnya, puasa intermiten bukan tentang puasa sepanjang hari. Sebaliknya, ini tentang mengetahui kapan harus makan dan memberikan sebagian dari hari Anda untuk mencerna dan mengosongkan perut Anda.

Anda dapat memulai dengan puasa 10 jam di mana Anda menyelesaikan makan Anda 2 jam sebelum tidur dan mulai makan 1 jam setelah Anda tidur selama 7 jam.

Ini adalah pola makan yang memberi tubuh Anda cara sistematis untuk mencerna makanan, mengonsumsi energi yang tersimpan, dan bekerja dengan perut yang sedikit kosong.

Terbukti membakar lemak, menurunkan berat badan dan mengecilkan perut buncit. Ada banyak jenis puasa intermiten.

Ini bukan untuk semua orang, tetapi jika ini berhasil untuk Anda, Anda dapat mencari untuk melihat jadwal puasa mana yang paling cocok untuk Anda.

Source link