Cara mempercepat metabolisme untuk menurunkan berat badan setelah 50 tahun ke atas

Cara mempercepat metabolisme untuk menurunkan berat badan setelah 50 tahun ke atas

Jika Anda berusia di atas 50 tahun dan berjuang untuk menurunkan berat badan, Anda tidak sendirian. Sangat umum untuk menurunkan berat badan menjadi lebih sulit daripada sebelumnya seiring bertambahnya usia.

Tetapi kenyataannya adalah bahwa Anda dapat menurunkan berat badan pada usia berapa pun. Baik Anda berusia lima puluhan, enam puluhan, atau lebih baru, Anda dapat mencapai dan mempertahankan berat badan yang sehat.

Seiring bertambahnya usia, metabolisme kita secara alami melambat. Faktanya, setelah usia 20 tahun, metabolisme menurun 10 persen setiap dekade.

Pada saat kita berusia 50 tahun, metabolisme kita turun 30% ketika dimulai, menurut seorang ahli. Koordinator Ahli Diet dan Bariatrik, Berlisensi dan Terdaftar di Rumah Sakit Piedmont Atlanta.

Inilah sebabnya mengapa sangat mudah untuk menambah berat badan dan sangat sulit untuk menurunkannya.

Metabolisme yang melambat dapat menyebabkan kenaikan berat badan setiap tahun bahkan jika Anda tidak makan lebih banyak dari biasanya. Ini sebagian karena fakta bahwa Anda secara alami kehilangan massa otot seiring bertambahnya usia.

Untuk mencegah penambahan berat badan, mempertahankan massa otot adalah kunci untuk menjaga metabolisme Anda berjalan dengan baik.

Tapi ini bisa menjadi tantangan.

Tidak hanya metabolisme Anda yang rendah, tetapi massa otot Anda juga terpengaruh.

Setelah mencapai usia 45, rata-rata orang kehilangan sekitar 1% massa otot per tahun.

Inilah sebabnya mengapa mempertahankan berat badan yang sehat membutuhkan lebih banyak usaha seiring bertambahnya usia.

Jika Anda berusia di atas 50 tahun, sangat penting untuk tetap sadar akan makanan Anda dan nutrisinya. Anda juga perlu meningkatkan aktivitas fisik Anda.

Pada artikel ini, saya akan membagikan beberapa tips untuk membantu meningkatkan metabolisme dan menurunkan berat badan, bahkan setelah usia 50 tahun.

Metabolisme adalah proses yang dilalui tubuh Anda untuk mengubah makanan dan minuman yang Anda makan menjadi bentuk energi.

Dalam prosesnya, kalori dari makanan dan minuman yang Anda makan bergabung dengan oksigen dan dilepaskan ke tubuh Anda sebagai energi.

Semakin tinggi dan cepat tingkat metabolisme, semakin efisien mengubah makanan menjadi energi.

Baca Juga  5 Sabun Wajah Pria Terbaik 2022 (Semua Jenis Kulit)

Semakin rendah metabolisme Anda, semakin lambat tubuh Anda mengubah makanan menjadi energi, dan semakin besar kemungkinan untuk menyimpannya sebagai lemak.

Normal jika metabolisme kita melambat seiring bertambahnya usia.

Hal ini sebagian disebabkan oleh hilangnya massa otot atau atrofi otot. Inilah sebabnya mengapa orang dewasa yang lebih tua mengalami kelemahan fisik seiring bertambahnya usia.

Sampai batas tertentu, Anda dapat membalikkan dan memperlambat penurunan metabolisme melalui latihan ketahanan.

Menambahkan kekuatan melalui pelatihan juga dapat membantu meningkatkan kekuatan dan mobilitas otot Anda.

Mereka dapat membantu Anda menjalani kehidupan yang mandiri bahkan hingga usia 70-an dan seterusnya.

Kunci untuk mempertahankan tingkat metabolisme yang lebih cepat adalah mendapatkan massa otot tanpa lemak dari lemak.

Kunci untuk mempertahankan tingkat metabolisme yang lebih cepat adalah mendapatkan massa otot tanpa lemak dari lemak.

Tapi ada faktor lain.

Hal-hal seperti usia Anda, jenis kelamin, rasio otot-ke-lemak, fungsi hormon, dan tingkat aktivitas fisik Anda berperan.

Meskipun Anda tidak dapat memengaruhi usia, jenis kelamin, dan hormon, Anda dapat memengaruhi tingkat aktivitas fisik dan asupan makanan Anda.

Dengan mengingat hal itu, mari kita bicara tentang bagaimana aktivitas fisik meningkatkan metabolisme.

Cara meningkatkan metabolisme dengan meningkatkan aktivitas fisik

Cara meningkatkan metabolisme dengan meningkatkan aktivitas fisik

Untuk mempercepat metabolisme, Anda memerlukan aktivitas fisik yang meningkatkan massa otot tanpa lemak.

Ini karena semakin banyak massa otot yang Anda miliki, semakin banyak energi yang dibutuhkan tubuh Anda untuk mempertahankannya.

Ini berarti bahwa memiliki lebih banyak otot membakar lebih banyak kalori daripada lemak.

Karena hubungan antara massa otot dan metabolisme, membangun otot adalah salah satu cara sederhana untuk mempercepat laju metabolisme Anda.

Tapi tidak perlu khawatir.

Kami tidak menganjurkan Anda untuk mulai mengangkat beban atau mencoba latihan pembentukan tubuh.

Latihan beban tubuh yang sederhana, aman, dan lembut dapat melakukan keajaiban untuk membangun otot.

Squat, lunges, push-up, plank, dan deadlift adalah latihan pembentukan otot yang bagus.

Ini dapat dilakukan hanya dengan berat badan Anda atau dengan band resistensi portabel.

Untuk seseorang yang cukup aktif dan melakukan aktivitas fisik intensitas sedang selama 30-45 menit per hari, penambahan latihan ini dapat berkontribusi 20% pada pengeluaran kalori harian Anda.

Baca Juga  5 Rekomendasi Skincare Wardah Terbaik Tahun 2021

Cara Membakar Metabolisme Anda (Secara harfiah)

Makanan dengan efek termogenik

Makan meningkatkan metabolisme? Saya tahu kedengarannya aneh, tapi itu benar, terutama dengan makanan dengan efek termal.

Makanan dengan efek termal yang tinggi juga dikenal sebagai thermogenesis. Makanan termal membuat tubuh Anda menggunakan lebih banyak energi untuk mencerna, menyerap, mengangkut, dan menyimpan nutrisi.

Pembangkit termal menyumbang sekitar 5-10 persen energi Anda
menggunakan.

Oleh karena itu, beberapa makanan membutuhkan lebih banyak energi untuk dicerna daripada yang lain dan memiliki sedikit efek pada hasil akhir metabolisme.

Jadi, apa cara terbaik untuk makan untuk meningkatkan pembakaran kalori dan meningkatkan metabolisme?

Kita perlu melihat asupan gizi kita dari perspektif holistik.

Ini karena setiap makro memiliki efek termal yang berbeda.

Di bawah ini adalah rincian jumlah energi yang dibutuhkan untuk mencerna setiap makronutrien.

  • Protein: 10-30% dari protein yang dicerna
  • Karbohidrat: 5-10% dari karbohidrat yang dicerna
  • Lemak: 0 – 3% dari lemak yang dapat dimakan

Dari daftar tersebut, Anda dapat melihat bahwa pemecahan protein menghabiskan sebagian besar energi tubuh.

Meskipun tetap penting untuk mengonsumsi semua makronutrien termasuk lemak sehat, ini adalah pengingat yang baik untuk memasukkan protein tanpa lemak ke dalam makanan Anda.

Ketika berbicara tentang makan untuk metabolisme yang sehat, penting untuk dicatat bahwa ini bukan hanya tentang termogenesis.

Ini juga memakan jumlah kalori harian yang tepat.

Makan terlalu sedikit menempatkan tubuh Anda ke mode kelaparan dan memperlambat metabolisme Anda untuk menghemat energi.

Makan berlebihan dapat menyebabkan kenaikan berat badan.

Karena makan lebih sedikit kalori daripada yang Anda bakar adalah dasar untuk menurunkan berat badan, Anda hanya membutuhkan kalori yang cukup untuk memenuhi kebutuhan harian Anda tanpa melebihinya.

Jadi ketika Anda berpikir tentang metabolisme Anda, menurunkan berat badan, dan makan Anda, pikirkan tentang ini.

Alih-alih memotong kalori secara berlebihan, fokuslah untuk menukar beberapa makanan ini dengan makanan lain dengan efek termogenik yang lebih baik.

Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.